Makalah Pengertian Dan Fungsi Sel Jaringan Organ, Sistem Organ Dan Organisme

Makalah Kedokteran yang berjudul Pengertian Dan Fungsi Sel Jaringan Organ, Sistem Organ Dan Organisme. Semoga makalah berikut ini dapat bermanfaat untuk kalian semua.

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang Masalah

Di muka bumi ini ada makhluk hidup seperti manusia, hewan dan tumbuhan. Setiap makhluk hidup itu pasti tumbuh dan berkembang. Pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup berbeda-beda. Makhluk hidup tubuhnya terdiri dari berbagai jenis ada yang disebut sel, jaringan, organ, system organ dan organisme.

Makhluk hidup ada yang tubuhnya hanya tersusun dari satu sel disebut makhluk hidup uniseluler (organisme uniseluler), dan ada yang tubuhnya mencapai ukuran sangat besar dan kompleks tersusun dari banyak sel disebut makhluk hidup multiseluler (organisme multiseluler). Tubuh organisme multi seluler tersusun dari jaringan. Kumpulan beberapa jaringan membentuk organ. Selanjutnya organ saling berinteraksi sehingga membentuk sistem organ akhirnya akan membentuk organisme atau makhluk hidup.

Dengan demikian dalam perkembangan dan pertumbuhan makhluk hidup antara yang satu dan yang lain saling berkaitan dan tidak berjalan dengan sendirinya.

Rumusan Masalah

Apakah yang dimaksud dengan sel jaringan, organ, dan sistem organ, baik pada tumbuhan, hewan maupun manusia?

Bagaimana fungsinya?

Tujuan

Mengetahui bagian-bagian & fungsi pada anggota tubuh.

BAB II

PEMBAHASAN

Semua makhluk hidup di dalam tubuhnya terdiri dari bermacam-macam bagian dan dibangun oleh :

Sel

Sel adalah satuan struktur dan fungsional terkecil dari makhluk hidup. Satuan struktural terkecil berarti tubuh makhluk hidup dibangun oleh unit dasar berupa sel. Di dalam tubuh makhluk hidup, sel mempunyai bentuk beraneka ragam. Aktivitas hidup dimulai dari sel yang dapat menghasilkan energi bagi kehidupan dan pembentukan berbagai materi pembangunan tubuh serta untuk mengatur aktivitas tubuh.

Sel pertama kali ditemukan oleh ilmuwan Inggris yang bernama Robert Hooke pada tahun 1665. Hooke menggunakan mikroskop sederhana untuk mengamati sayatan gabus tutup botol. Hasilnya, ia melihat kotak-kotak kecil. Kotak-kotak tersebut dinamakan sel yang artinya bilik atau kotak kecil.

Sel tumbuhan dan sel hewan mempunyai tiga bagian utama, yaitu selaput sel (membran plasma), sitoplasma, dan inti sel (nucleus). Ketiga bagian tersebut memiliki struktur dan fungsi berbeda.

Selaput sel (membran plasma)

Selaput sel merupakan bagian terluar dari sel tumbuhan dan sel hewan. Membran sel terletak di sebelah luar sitoplasma. Membran plasma bersifat semi permeable yang tersusun dari senyawa lemak dan protein. Fungsinya mengatur transportasi zat antar sel. Pada tumbuhan, membran  plasma dilindungi oleh dinding sel yang tersusun dari selulosa yang kuat dan kenyal.

Sitoplasma

Sitoplasma adalah bagian sel berupa cairan kental yang terletak diantara selaput sel (membran plasma) dan inti sel (nukleus). Didalamnya terlarut bermacam-macam zat organik, seperti protein, lemak, dan karbohidrat. Di dalam sitoplasma terdapat bagian-bagian yang disebut organel, seperti mitokondria, lisosom, ribosom, retikulum endoplasma, badan golgi, plastida sentrosom, dan vakuola.

Mitokondria berperan dalam proses pernapasan sel, sedangkan lisosom merupakan penghasilan enzim untuk memecahkan molekul yang masuk ke dalam sel. Ribosom dan sebagian retikulom endoplasma berperan dan sintesis protein, sedangkan badan golgi berperan dalam pengeluaran zat dari sel. Plastida berperan dalam fotosintesis, terutama bagian kloroplas yang mempunyai klorofil. Sentrosom berperan dalam proses pembelahan sel yang akan membelah menjadi dua sentriol ketika sel membelah. Adapun di dalam vakuola terlarut bermacam-macam zat, misalnya zat warna yang memberikan warna pada mahkota bunga.

Tidak semua organel di dalam sel tumbuhan terdapat di dalam sel hewan, demikian pula sebaliknya. Contohnya adalah plastida dan sentrosom. Plastida merupakan organel yang hanya dimiliki oleh sel tumbuhan. sedangkan sentrosom merupakan organel yang hanya dimiliki oleh hewan.

Inti sel (nukleus)

Inti sel merupakan bagian sel yang berukuran relative besar dan berbentuk bulat atau bulat telur. Pada sel darah putih bentuk intisel tidak teratur. Inti sel merupakan pusat pengendali kegiatan inti sel dan juga penentu penurunan sifat pada keturunannya.

Inti sel terdiri atas kromosom, anak inti (nukleolus), cairan inti (nukleoplasma) dan selaput inti. Pada kromosom terdapat asam nukleat jenis DNA (Deoxyribo Nucleic Acid) yang mengandung gen sebagai pembawa sifat suatu makhluk hidup. Anak inti kaya dengan asam nukleat jenis RNA (Ribonucleic Acid) pada cairan inti terlarut bermacam-macam zat dan kromosom. Struktur selaput inti sama dengan selaput sel.

Bentuk sel sangat bervariasi, ada yang berbentuk kotak, bulat, bahkan ada yang bentuknya tidak beraturan. Seperti halnya bentuk sel. Ukuran sel juga bervariasi antara 5-15 µ (1 µ= 0.001 mm). sel tumbuhan berbeda dengan sel hewan, baik bentuk maupun susunannya.

Jaringan

Pada organisme bersel banyak, sel-selnya memiliki bentuk yang berbeda-beda, demikian pula fungsinya. Sel pembentuk tlang berbeda dengan sel penyusun saraf. Sel-sel yang mempunyai bentuk dan fungsi sama kemudian bersatu membentuk jaringan. Ilmu yang mempelajari tentang jaringan disebut histologi.

Jaringan pada tumbuhan

Pada tumbuhan terdapat banyak jenis jaringan, antara lain jaringan meristom, jaringan dasar (parenkima), jaringan pelindung (jaringan protektif), jaringan penguat, jaringan pengangkut dan jaringan sekretori.

Jaringan meristem

Jaringan mersitem adalah jaringan yang sel-selnya tetap bersifat embrionik, artinya mampu terus menerus membelah diri tak terbatas untuk menambah jumlah sel tubuh. Jaringan meristem hanya terdapat pada bagian-bagian tertentu saja dari tubuh tumbuhan, antara lain terdapat pada ujung atau pucuk batang pokok, cabang batang, ujung akar dan cambium.

Jaringan Dasar (Parenkima)

Jaringan parenkima dinamakan jaringan dasar karena terbentuk dari meristem dasar. Jaringan parenkima tersusun dari sel-sel hidup yang bentuknya bermacam-macam sesuai dengan fungsinya. Jaringan parenkima pada daun banyak mengandung kloropas yang berfungsi pada proses fotosintesis. Jaringan parenkima pada batang dan akar terdapat di antara jaringan-jaringan lain. Pada bagian ini jaringan parenkima berfungsi sebagai pengisi, tetapi ada juga sebagai penyimpan cadangan makanan. Contohnya adalah akar ketela pohon dan kentang yang mempunyai parenkima mengandung zat tepung serta batang tebu mempunyai parenkima yang mengandung gula.

Jaringan Pelindung (Jaringan proteksi)

Sel-sel pada jaringan pelindung dijumpai pada permukaan akar, batang dan daun. Sel-selnya pipih dengan permukaan atas dan bawahnya sejajar, tetapi sisiknya dapat tersusun tidak beraturan. Jaringan pelindung berfungsi melindungi permukaan tumbuhan.

Jaringan Penguat

Jaringan penguat merupakan jaringan yang berfungsi untuk menyokong dan mengokohkan tumbuhan, jaringan penguat terdiri atas kolenkima dan sklerenkima.

Kolenkima tersusun dari sel-sel berdinding tebal yang secara khusus dikembangkan di sudut-sudut sel jaringan kolenkima dijumpai pada tumbuhan yang tumbuh dengan cepat dan perlu diperkuat, misalnya tangkai daun.

Sklerenkima sebagai jaringan penguat atau sebagai pelindung, sel-selnya mengalami penebalan dengan lignin atau senyawa lain dan menunjukkan sifat elastis. Sklerenkima terdapat pada batang dan juga bergabung dengan tulang daun serta pada kulit luar biji atau buah keras.

Jaringan Pengangkut

Jaringan pengangkut pada tumbuhan terdiri atas pembuluh kayu (xilem) dan pembuluh tapis (floem). Xilem berfungsi mengangkut air dan mineral dari akar ke daun. Adapun floem berfungsi  mengangkut hasil fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tubuh tumbuhan. Jaringan xilem dan floem terdapat pada akar, batang, dan daun (tulang daun).

Jaringan Sekretori

Jaringan sekretori adalah jaringan tumbuhan yang berfungsi sebagai tempat pengeluaran senyawa-senyawa dari dalam tubuh tumbuhan. Jaringan sekretori dibagi menjadi 3 kelompok atas dasar jenis zat yang dikeluarkannya, yaitu jaringan rekresi, jaringan ekskresi, dan jaringan sekresi.

Jaringan Rekresi

Jaringan tersebut terdapat pada hidatoda yang berfungsi mengeluarkan air dari ujung daun. Proses ini disebut gutasi. Di ujung daun terdapat parenkima berdinding tipis tanpa kloropas yang ruang antar selnya dapat dilalui air.

Jaringan Ekskresi

Jaringan tersebut terdapat di permukaan tubuh tumbuhan, misalnya pada epidermis dan kelenjar madu. Jaringan tersebut mengeluarkan hasil akhir dari proses metabolism.

Jaringan Sekresi

Jaringan tersebut mengeluarkan zat yang masih ikut berperan dalam proses metabolism.

Jaringan pada Manusia dan Hewan

Seperti pada tumbuhan tingkat tinggi, manusia dan hewan tingkat tinggi (vertebrata) tersusun dari berbagai macam jaringan, antara lain : jaringan epitel, jaringan penyokong, jaringan otot dan jaringan saraf.

Jaringan Epitel

Jaringan epitel adalah jaringan yang menutupi dan membatasi permukaan di luar atau di dalam tubuh. Jaringan epitel berfungsi sebagai pelindung tubuh. Selain itu, fungsinya adalah mengangkut zat-zat masuk dan keluar jaringan atau rongga yang dipisahkannya. Contohnya adalah jaringan epitel pada saluran pencernaan yang berfungsi mengeluarkan enzim dan juga menyerap produk akhir pencernaan makanan.

Jaringan Penyokong

Sesuai dengan namanya, jaringan penyokong berfungsi untuk memberi kekuatan, bantuan dan perlindungan kepada bagian-bagian yang lemah pada tubuh, contoh jaringan penyokong adalah jaringan ikat, jaringan darah, jaringan tulang rawan, jaringan tulang keras, jaringan lemak (adipose).

Jaringan ikat berfungsi mengikat atau menghubungkan antara macam-macam jaringan lainnya. Contoh jaringan ikat adalah tendon dan ligament. Tendon mengikat atau menghubungkan jaringan otot dan jaringan tulang. Adapun ligament mengikat antara tulang yang satu dengan tulang yang lain.

Jaringan dari secara fungsional merupakan jaringan ikat dalam arti menghubungkan satu sama lain seluruh bagian-bagian dalam tubuh sehingga merupakan bagian yang saling berhubungan. Jaringan darah tersusun dari sel darah dan cairan darah (plasma darah).

Jaringan tulang rawan maupun tulang keras berfungsi untuk menguatkan tubuh dan melindungi bagian-bagian tubuh yang lemah. Jaringan tulang rawan merupakan jaringan tulang yang terdapat pada tahap embrio.

Jaringan Otot

Jaringan otot merupakan jaringan yang menunjukkan kerja mekanis dengan berkontraksi. Fungsi jaringan otot adalah sebagai alat gerak aktif.

Jaringan Saraf

Jaringan saraf tersusun dari sel saraf (neuron). Setiap sel saraf terdiri atas badan sel yang berisi inti sel (nukleus) dan serabut saraf (dendrit). Serabut saraf menghubungkan sel saraf yang satu dengan sel saraf lainnya. Jaringan saraf berfungsi untuk menerima dan menyalurkan rangsangan.

Organ

Organ dibangun oleh beberapa jaringan yang bersama-sama melakukan fungsi dan tugasnya. Organ yang dimiliki tumbuhan berbeda dengan organ yang dimiliki manusia dan hewan.

Organ tumbuhan meliputi :

Daun terdiri atas jaringan yang mempunyai fungsi bersama melaksanakan proses fotosintesis dan penguapan.

Batang tersusun dari jaringan epidermis jari-jari empulur berfungsi untuk menyimpan makanan dan merupakan saluran pengangkut sepanjang batang. Fungsi batang juga merupakan tempattumbuhnya daun.

Akar berfungsi menyerap air dan garam mineral untuk kepentingan hidup tanaman.

Bunga merupakan hasil aplikasi dari batang dan daun.

Organ pada hewan dan manusia juga tersusun dari jaringan yang berfungsi menunjang organ yang disusunnya. Misalnya adalah organ usus untuk memompa makanan, organ jantung untuk memompa darah, organ mata untuk melihat dan organ paru-paru untuk bernafas.

Marie Francois Bichat (1771-1802) adalah ilmuan Perancis yang pertama kali mengetahui bahwa organ terbentuk dari kelompok sel yang berbeda-beda. Ia menamakan kelompok sel tersebut jaringan karena kerap berbentuk lembaran tipis. Karyanya telah membantu munculnya suatu cabang ilmu baru yang dinamakan histologi, merupakan ilmu yang mempelajari struktur jaringan dan organ.

Sistem Organ

Beberapa macam organ akan terangkai membentuk suatu sistem organ. Sekelompok organ tubuh yang bekerjasama untuk melakukan fungsi tertentu disebut sistem organ.

Sistem pencernaan pada manusia terdiri dari organ pencernaan yaitu:

Mulut

Di dalam mulut terdapat gigi seri yang berfungsi memotong makanan, gigi taring untuk mengoyak dan gigi geraham untuk mengunyah.

Lidah

Lidah membantu mengatur penempatan makanan sehingga dapat dikunyah gigi atas dan gigi bawah. Makanan selagi masih dikunyah bercampur dengan ludah yang dihasilkan oleh kelenjar ludah. Fungsi ludah untuk melicinkan makanan agar lebih mudah ditelan. Pada saat yang sama, makanan dilarutkan dan enzim yang dikandung ludah mulai bereaksi dengan makanan.

Kerongkongan

Adanya gerak peristalsis pada kerongkongan menyebabkan makanan masuk ke dalam lambung secara perlahan-lahan.

Lambung

Makanan di dalam lambung mengalami pencernaan lebih lanjut. Makanan disini dicerna oleh getah lambung yang terdiri atas air, asam hidroklorida, dan enzim sehingga makanan menjadi bubur yang siap diteruskan ke usus.

Usus, Poros Usus dan Anus

Setelah melalui lambung, makanan masuk ke dalam usus halus. Bagian pertama usus halus disebut usus dua belas jari. Batas antara usus halus dan usus besar adalah usus bantu dengan bagian tambahan berupa umbai cacing (apendiks). Bagian terakhir usus besar adalah poros usus (rektum) dan muara pelepasan yang disebut anus. Anus mempunyai otot gelang berupa otot sadar dan tidak sadar.

Meskipun antara manusia, hewan dan tumbuhan berbeda organ dan sistem transportasinya, tetapi mempunyai tujuan sama, yaitu mengedarkan makanan yang diperlukan untuk kehidupan sel dan mengambil kembali hasil kegiatan dari sel.

Peredaran makanan ke seluruh bagian tubuh manusia dilakukan oleh sistem transportasi yang tersusun dari organ pembuluh darah dan jantung. Darah beredar ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah. Pembuluh darah dibedakan atas pembuluh nadi (arteri) dan pembuluh balik (vena). Pembuluh nadi mengangkut darah dari jantung sedangkan pembuluh balik mengangkut darah kembali ke jantung.

Besar jantung kira-kira sekepal tangan dan terletak di dalam rongga dada di atas diafragma yang terbungkus oleh selaput jantung disebut perikardium. Jantung terbagi atas empat ruang yaitu serambi kanan (akrium kanan), serambi kiri (akrium kiri), bilik kanan (ventrikal kanan) dan bilik kiri (ventrikal kiri).

Organisme

Beberapa sistem organ bersama membentuk suatu makhluk hidup (organisme), misalnya berupa tumbuhan atau hewan. pada tubuh makhluk hidup bersel banyak terdapat beberapa macam sistem organ. Semua sistem organ tersebut dapat bekerja sama untuk melakukan fungsi atau proses hidup. Jadi, makhluk hidup merupakan suatu sistem yang terorganisasi.

BAB III

KESIMPULAN

Dari uraian diatas ternyata semua bagian-bagian tubuh mempunyai fungsi dan saling bekerjasama sehingga dapat melakukan berbagai kegiatan.

Suatu gambaran yang menunjukkan kerja sama antara sistem yang terorganisasi, misalnya untuk pertumbuhan tulang diperlukan zat-zat tertentu yang diperoleh dari kerja sistem pencernaan. Zat yang diperlukan dikeluarkan oleh tubuh karena dapat bersifat racun dilakukan oleh sistem pengeluaran. Jadi, jika ada satu sistem terganggu kegiatan maka akan menyebabkan terpengaruhnya kerja sistem yang lain.

DAFTAR PUSTAKA

Jati, Wijaya, Drs. Kadaryanto, S.Pd., Mukito, Drs. H. Sarmini, Sri, S.Pd., B.Sc. Harsono, Sains Biologi Mengungkap Rahasia Alam Kehidupan, Yudhistira.

Jendela Iptek : Kehidupan, 2000

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar